Wednesday, January 4, 2017

Monday, March 25, 2013

Tuesday, November 22, 2011

Tali agama

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai, dan ingatlah akan ni'mat Allah kepadamu ketika dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena ni'mat Allah orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk. (QS. 3:103)

Thursday, June 10, 2010

~Cinta~


Cinta itu adalah perasaan yg mesti ada pada tiap2 diri manusia, ia laksana setitis embun yg turun dari langit, bersih & suci. Cuma tanahnyalah yg berlain-lainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yg tandus, tumbuhlah oleh kerana embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong & lain2 perkara yg tercela. Tetapi jika ia jatuh kpd tanah yg subur, di sana akan tumbuh kesucian hati, keikhlasan, setia budi pekerti yg tinggi & lain2 perangai yg terpuji. -Hamka-

Tuesday, June 8, 2010

~~Doa~~


BISMILLAHIRAHMANIRAHIM...
Ya Allah,
sebagai mana
Engkau pernah menghantar burung² ababil
untok menghancurkan tentera bergajah
musrikin.
maka kami memohon padamu Ya Allah,
turunknlah bantuan mu kali
ini kepada orang² Islam di Palestin,
hancurkanlah rejim zionis sedahsyat
dahsyatnya
..Amin Ya Robal Alamin

Wednesday, January 6, 2010

Akhlak Yang Mulia


Nabi s.a.w.bersabda yang maksudnya:

"Sesungguhnya aku diutus adalah untuk menyempurnakan budipekerti yang mulia."(H.R.Ahmad)

Akhlak ataupun budi pekerti memegang peranan penting dalam kehidupan manusia. Akhlak yang baik akan membezakan antara manusia dengan haiwan. Manusia yang berakhlak mulia, dapat menjaga kemuliaan dan kesucian jiwanya, dapat mengalahkan tekanan hawa nafsu syahwat syaitoniah, berpegang teguh kepada sendi-sendi keutamaan. Menghindarkan diri dari sifat-sifat kecurangan, kerakusan dan kezaliman. Manusia yang berakhlak mulia, suka tolong menolong sesama insan dan makhluk lainnya. Mereka senang berkorban untuk kepentingan ersama.Yang kecil hormat kepada yang tua, yang tua kasih kepada yang kecil. Manusia yang memiliki budi pekerti yang mulia, senang kepada kebenaran dan keadilan, toleransi, mematuhi janji, lapang dada dan tenang dalam menghadapi segala halangan dan rintangan.

Akhlak yang baik akan mengangkat manusia ke darjat yang tinggi dan mulia. Akhlak yang buruk akan membinasakan seseorang insan dan juga akan membinasakan ummat manusia. Manusia yang mempunyai akhlak yang buruk senang melakukan sesuatu yang merugikan orang lain. Senang melakukan kekacauan, senang melakukan perbuatan yang tercela, yang akan membinasakan diri dan masyarakat seluruhnya. Nabi s.a.w.bersabda yang bermaksud:

"Orang Mukmin yang paling sempurna imannya, ialah yang paling baik akhlaknya."(H.R.Ahmad)

Manusia yang paling baik akhlaknya ialah junjungan kita Nabi s.a.w. sehingga budi pekerti beliau tercantum dalam al-Quran, Allah berfirman yang maksudnya:

"Sesungguhnya engkau (Muhammad), benar-benar berbudi pekerti yang agung."

Sesuatu Umat bagaimanapun hebat Kekuatan dan Kekayaan yang dimilikinya, akan tetapi jika budi pekertinya telah binasa, maka Umat itu akan mudah binasa. Manusia yang tidak punya akhlak, mereka sanggup melakukan apa saja untuk kepentingan dirinya. Mereka sanggup berbohong, membuat fitnah, menjual maruah diri dan keluarga, malah dengan tidak segan silu lagi dia menjual Agama dan Negaranya.

Terpedaya Dengan Amal


HANYA DENGAN SETITIS AIR MATA

kerana takutkan Allah swt.,

Allah swt boleh berkenan mengampunkan dosa-dosa kita.Begitulah Maha luasnya Rahmat Allah pada kita.Namun ketahuilah ,tidak semudah itu Allah swt mengurniakan rahmatNya.Sebagai seorang hamba yang serba dhaif dan sentiasa melakukan kesilapan,perlulah selalu bimbang dengan nasib diri yang ditentukan kelak.

Bukan soal takdir,bukan juga soal tidak redha..tetapi kebimbangan inilah yang sebenarnya menjemput keikhlasan dalam jiwa.Kita berusaha dengan beramal dan beribadah seikhlasnya kepada Allah swt.Kebimbangan jua lah yang akan melahirkan ketenangan.Bimbangnya kita andai tidak diampunkan Allah swt itulah yang mengajak diri memperbanyakkan ibadah.

Ada suatu kisah yang berlaku pada salah seorang anak murid Imam Ghazali selepas kematiannya.Suatu ketika pernah anak muridnya bermimpi berjumpa dengan tuan gurunya itu.Lantas dia bertanya : "Wahai tuan guru,bagaimana Allah swt memperlakukan terhadapmu?"

Jawabnya : "Aku telah diselamatkan kerana belas ihsan Allah swt terhadapku.Suatu masa pernah aku membiarkan seekor lalat menghisap dakwat dari penaku.Aku membiarkannya sehinggalah ia puas dan terbang dari situ.Aduhai,itulah kiranya Allah swt melimpahkan rahmatNya ke atasku."


Begitulah ibadah yang banyak belum tentu dapat menjamin keselamatan kita di akhirat kelak.Bukan itu yang jadi nilaian Allah swt tetapi keikhlasan hati melakukannya.Sebab itu,kita tak boleh terasa selamat sekiranya kita dah banyak sembahyang,banyak puasa dan lainnya andai tiada keikhlasan.Kerana Azazil(Iblis) yang sudah beribadah selama 200 000 tahun akhirat pun akhirnya menjadi makhluk yang ingkar.

Sebagai seorang hamba yang tidak akan lari dari dosa,tanamkanlah dalam diri takut dengan kekuasaan Allah dan kemurkaan Allah.Kalaupun berbuat dosa,segeralah bertaubat dengan taubat nasuha.Itu lebih baik daripada orang yang tidak melakukan dosa tetapi sombong dengan Allah swt.Sombong disini bukanlah bermaksud tidak mengerjakan ibadahnya..tetapi merasa aman dari azab Allah.

Lihatlah keazaman Nabi Daud yang meratap tangis selama empat puluh hari lamanya dengan bersujud tanpa mengangkat kepalanya.Sehinggakan rumput yang tumbuh mengeluarkan air matanya.Mana mungkin kita sanggup melakukan sedemikian..untuk sujud sejam pun tak betah.Allah swt menurunkan taubat dan ampunan kepada Nabi Daud as.Lalu ia berkata : "Wahai Tuhan! Jadikan kesalahanku dalam tapak tanganku!".Tidak lama kemudian tertulislah kesalahan itu di telapak tangannya dan tiap kali beliau terlihat kesalahan itu akan sentiasa menangis hinggalah tidak sanggup membuka tapak tangannya.

Ditanya pula kepada Ibnu Abbas ra tentang orang-orang yang takut.Beliau menjawab "Hati mereka disebabkan takut itu luka dan mata mereka menangis.Mereka mengatakan 'Bagaimana kami boleh bergembira sedangkan mati itu dibelakang kami dan kubur itu dihadapan kami.Di atas neraka jahanam jalanan kami.Dan di hadapan Allah swt tempat perhentian kami."

Begitulah keadaan hati para nabi,wali dan orang-orang soleh.Hati mereka sentiasa digenangi rasa takut dan bimbang dengan dosa.Takut yang teramat dengan azab dan seksaan Allah swt.Apatah lagi kita yang belum ada jaminan apa-apa dari-Nya.Pernahkah kita merasa aman dan kosongnya jiwa walaupun beribadah seharian.Carilah dan perbaikilah apa kelemahan yang ada pada ibadah kita.Kerana golongan yang merasa aman ni tentulah keras hatinya.Kurang sensitif dengan dosa dan seolah yakin akan terselamat dari seksaan Allah swt.

Kita merasakan selamat dengan ibadah yang dilakukan tiap hari.Inilah yang dikatakan sebagai yang tertipu dengan Ibadah.Walaupun telah dapat melakukan kebaikan,belum tentu Allah swt terima.Sebab itu kite kena selalu berwaspada dan bimbang kalau-kalau Allah swt tidak terima amalan tersebut dan tidak bernilai apa-apa disisiNya.Tapi kebimbangan itu janganlah sampai melahirkan putus asa terhadap ampunan Allah swt,tetapi biarlah untuk meneguhkan cinta pertama kita dengan sebaiknya.Sesungguhnya orang-orang yang cinta akan Allah takut amalannya tidak diterima Maha Pencinta begitu juga dengan orang-orang yang takut akan Allah bimbang andai amalannya tidak dicintai Allah.

Tanamkanlah rasa pengharapan yang tinggi agar Allah swt menerima segala amal kebaikan kita.Apabila mengingatkan tentang dosa-dosa yang lepas,bertaubat bersungguh-sungguh agar tidak mengulangi dosa yang telah dibuat.Sememangnya bukan mudah untuk melakukan sedemikian.

Tetapi jika ini diinterpretasikan dari segi cinta kepada kekasih kita..Kita risau andai cinta kita tidak diterima oleh si dia.Apa lagi banyak la perkara-perkara yang kita sanggup korbankan dan kita lakukan demi mendapatkan cintanya.Dan kita sentiasa mengharapkan dia akan menerimanya kerana kita lakukan dengan bersungguh-sungguh serta ikhlas hanya untuk meraih perhatian darinya.Pengharapan yang tinggi sebeginilah yang patut ada pada seorang hamba dalam menjalankan kewajipannya kepada Allah swt.Jiwa yang tenang itu lahir dari Hati yang sentiasa mengingati Allah swt.Hati yang mengingati Allah swt itu sentiasa mengingati mati dan nasibnya di akhirat kelak.
Wallahu wa'lam.

Cinta


kebelakang ni saya kerap membaca artikel "COUPLE HARAM" dari dari pelbagai blog dan web.Ada yang benar ada yang melencong dan ada juga yg mengatakan larangan berkasih sayang bukan muhrim dalam islam.Ada sedikit perkongsian maklumat mengenai cinta dan kasih sayang dalam islam sebelum nak ber"couple".

Terdapat banyak ungkapan berkaitan cinta yang membawa sebahagian atau keseluruhan makna sayang dalam berbagai darjat. Contohnya, kasih, sayang, suka, berahi dan sebagainya yang mempunyai hubung kait dengan perasaan cinta.

Dalam bahasa Arab, ia lumrah disebut dengan perkataan al-Hub (kasih atau cinta), al-mualah (saling setia), dan “al-‘isyq” (pendaman rasa kasih). Perkataan ini membawa makna cinta dalam berbagai darjatnya. Cinta adalah sebahagian daripada naluri atau intuisi yang ada dalam diri manusia yang dibekalkan oleh Allah S.W.T. Ia menjana kecenderungan dalam diri seseorang kepada orang lain yang menyebabkan dia memuja, menyanjung, dan beriltizam untuk membantu, menyanjung, mengambil hati serta membelai perasaan pihak yang dicintai.

“Cinta merujuk kepada perasaan jernih dan bersih yang berputik di hati. Ia menimbulkan suatu bentuk iltizam khusus, dan membawa makna lebih daripada sekadar redha atau puas. Orang mungkin redha dengan seseorang atau sesuatu, tetapi itu tidak bermakna dia mencintai, kasih atau menaruh hati kepadanya.

“Cinta teras kehidupan; ia pencetus rindu, yang mengukuhkan hubungan antara seseorang manusia dengan yang lain; baik manusia atau objek-objek lain. Sekiranya graviti adalah hukum alam yang mengikat antara bulan bintang dan planet .Ia menghalang pelanggaran antara planet-planet tersebut, maka cinta adalah rasa kasih sayang yang menambat dan menautkan hubungan kemanusiaan. Perasaan Cinta inilah yang menghalang mereka daripada bersengketa, dan melakukan pertarungan yang menumpahkan darah.

Menurut pengarang kitab “Mafahim Hadhariah:

Cinta adalah gejolak jiwa dan emosi yang terpancar dari batin manusia yang menampilkan kepadanya rasa bahagia dan damai. Perasaan ini memadukan seseorang dengan kekasihnya dalam perasaan suka, serasi dan sesuai hingga bertaut . Kalau cinta telah bercambah ia berubah menjadi perasaan mahu bersama dengan kekasih sehingga ia merasa fana dalam kesatuan. Tidak ada lagi perbedaan antara mereka berdua. Cinta adalah ikatan roh dan hubungan kejiwaaan dan intuisi yang berkobar dalam diri. Ia mengungkapkan diri dalam berbagai bentuk expresi ; seperti memuji, mencium, menghurmati, menjabat tangan, memberi nasihat, mendakap, menghindarkan bahaya, memberi hadiah, menemani, menziarahi, menyimpan gambar ingatan, saling menghantar memo kasih hinggalah sampai ke taraf hidup bersama.

“Sebab itu di dalam Islam, cinta amat dititikberatkan dan sangat diberi perhatian,”.Di dalam al-Quran, perkataan al-Hubb disebut 88 kali,
tetapi hanya sekali yang merujuk kepada cinta antara lelaki dan perempuan, iaitu dalam ayat 30 surah Yusuf;
“Dan wanita-wanita di kota berkata: ‘Isteri Al Aziz menggoda teruna (angkat)nya. Dia sudah dilamun cinta berahi . Kami berpendapat beliau terang-terang telah menyimpang.”

Manakala kebanyakan ayat-ayat lain merujuk kepada golongan yang disukai oleh Allah S.W.T atau golongan yang dimurkainya, contohnya dalam surah al-Baqarah: 195 (Allah suka orang-orang yang berbuat baik), al-Imran: 46 (Allah suka orang yang sabar), al-Imran: 159 (Allah suka orang yang bertawakal), at-Taubah: 108 (Allah suka orang yang mengamalkan budaya bersih), as-Saf: 4 (Allah suka orang yang berjuang di jalan-Nya), al-Baqarah: 205 (Allah tidak suka perbuatan orang yang melakukan kerosakan dalam masyarakat), an-Nisaa:107 (Allah tidak suka para pengkhianat yang banyak berbuat dosa), al-Mumtahanah: 8 (Allah suka orang-orang yang adil), dan al-Imran: 31 (… “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu….”).

Perkataan sayang, kasih, yang diulang banyak kali ini membayangkan cinta sememangnya suatu yang penting di dalam Islam. Malah ada ulama berpendapat agama tidak lain adalah cinta atau kasih sayang. Jika tidak ada kasih sayang,seolah-olah tidaklah ada penghayatan agama.

“Cinta adalah suatu yang bersifat teras dalam Islam, malah iman itu tidak lain dari sayang, membenci, memberi kerana Allah S.W.T. Agama Islam adalah agama yang berteraskan kepada perasaan cinta dan kasih kerana Allah.”

Dalam hubungan ini terdapat banyak hadis Rasulullah saw yang menekankan soal cinta dan kasih sayang. Di dalam sepotong hadis riwayat Muslim dinyatakan:

“Demi Allah yang memakmurkan dunia, kamu tidak akan masuk syurga
sehingga kamu beriman, kamu tidak akan beriman sehinggalah kamu berkasih sayang antara satu sama lain.”

Baginda juga bersabda, “Sesiapa yang sayang kerana Allah, benci kerana Allah, memberi kerana Allah, dan menahan kerana Allah, maka telah sempurna imannya.”

Rasulullah saw turut mengajarkan doa, “Ya Allah, kurniakanlah kepadaku rasa sayang dan kasih kepada-Mu, dan rasa kasih sayang kepada orang yang sayang kepada-Mu, dan jadikanlah kasih sayang kepada-Mu itu lebih aku sukai daripada air yang dingin.”
Jadi di dalam Islam, cinta dan kasih sayang adalah sesuatu yang amat ditegaskan, ia adalah teras ajaran agama, malah menjadi asas ajaran agama.

Kasih sayang kepada Allah, agama, rasul, dan al-Quran membentuk seorang muslim.Tanpa cinta dan kasih sayang, masyarakat manusia tidak akan aman. Ia juga adalah asas kepada ketamadunan dan amat penting kerana mengikat hubungan suami isteri, anak dan ibu, kekeluargaan, masyarakat sebangsa dan sebagainya.Bagaimanapun, tegas Abdul Ghani, Islam mengajar kasih sayang dan cinta yang diluahkan dalam acuan yang diterima oleh syarak. Jika dilimpahkan dalam acuan yang melanggar batas syarak, ia adalah kasih sayang yang tidak sihat dan negatif. Contohnya berahi kepada sesama lelaki atau perempuan.

Dalam membicarakan cinta, para ulama telah membahagikannya kepada beberapa martabat. Yang tertinggi ialah cinta kepada Allah, rasul, agama dan jihad fisabilillah.Ini disebut al-hub ul a’la; lumrahnya apabila ajaran agama telah meresap ke dalam jiwa mukmin, keimanannya akan menjadi segar dan kental sehingga ia amat sayang kepada Allah S.W.T. Ini kerana dia yakin Allah S.W.T Maha Sempurna, Maha Agung dan tiada yang menyamai-Nya.

Mereka yang menikmati cinta tertinggi ini redha berbuat apa sahaja demi-Nya. Sebab itu, golongan yang mempunyai cinta tertinggi ini tidak akan memilih jalan yang tidak disukai-Nya kerana Allah S.W.T berfirman, “Tidaklah wajar bagi para mukmin lelaki dan perempuan apabila Allah dan Rasul-Nya menentukan sesuatu, mereka memilih yang lain….Sekiranya Allah menyatakan hukum-Nya adil maka mereka yang martabat cintanya tinggi kepada Allah akan mematuhinya dengan yakin.

Cinta di tahap kedua disebut al-Hub al-ausat atau cinta tahap pertengahan yang berkaitan dengan individu, keluarga, masyarakat dan sebagainya. Gerak hati dan perasaan manusia yang merasakan dirinya terpikat kepada orang lain dengan talian nasab, kekeluargaan, persahabatan dan sebagainya. Cinta seperti ini juga diperlukan dalam masyarakat manusia dan digalakkan oleh Allah S.W.T. Umpamanya mengasihi ibu bapa, isteri, suami, anak-anak, saudara mara dan sesama manusia akan mewujudkan suasana rukun damai dan harmoni. Tanpa cinta dalam martabat ini, tidak mungkin sebuah keluarga akan mendapat kebahagiaan. Akibat dari itu sudah pasti tidak akan ada zuriat yang dapat dilahirkan, dan tidak mungkin kukuh jalinan kemasyarakatan.

Jadi cinta di tahap ini amat penting untuk merealisasi keperluan individu, keluarga, bangsa, bahkan warga dunia. Sebab itu juga syariat Islam menegaskan perlunya dicambahkan, dan diperkasa cinta serta kasih sayang kepada isteri, suami, anak kecil, binatang, jiran, bahkah kepada seluruh manusia dan makhluk.,” Dalam hubungan ini terdapat beberapa hadis Nabi saw yang menegaskan perkara ini;

“Tidak beriman seorang daripada kamu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri.”

Sepotong hadis lain juga menyebut,
“Orang mukmin itu dalam kasih sayang dan kemesraan serta simpati sesama mereka bagaikan sebatang tubuh. Jika mana-mana anggota tubuh mengalami kesakitan, maka seluruh tubuh akan merasainya.”

“Sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat hendaklah dia berbuat baik dengan jirannya dan memuliakan mereka …”

Hadis lain juga menyebut,

“Makhluk ini seluruhnya adalah tanggungan Allah, orang yang paling disayangi Allah adalah orang yang paling banyak memberi manfaat kepada tanggungannya.”

Bagaimanapun, cinta ditahap kedua ini boleh ditamatkan untuk sementara waktu atau untuk selama-lamanya dengan sebab-sebab yang diperakukan oleh syarak. Jelasnya lebih lanjut, Dalam keadaan biasa, seseorang tidak boleh memboikot saudaranya, tetapi sekiranya orang berkenaan melakukan maksiat terang-terangan, dan berdegil untuk terus melaksanakan perkara yang haram, Islam menasihatkan agar dia diberi nasihat dengan menyatakan bahaya maksiat itu. Seterusnya Islam mengharuskan perbuatan memutuskan rasa cinta itu dengan syarat ianya kerana mematuhi perintah Allah. Di samping itu terdapat pula hadis menunjukkan, ‘Ikatan iman yang paling utuh adalah kesetiakawanan kerana Allah, bermusuh kerana Allah.’

“Pernah Nabi saw meminta umat Islam memulau Kaab bin Malik yang tidak mahu ikut serta dalam peperangan Tabuk, sehinggalah 50 malam menyebabkan Kaab merasakan bumi ini sempit baginya. “Bahkan Rasulullah saw juga pernah memulau isteri-isteri baginda untuk mendisiplinkan mereka.”Justeru itu, adalah harus memutuskan hubungan dan kasih sayang dalam batas tertentu untuk mendisiplinkan orang yang terus menerus bertindak menentang agama dan syariat Allah S.W.T.

Ini diperkukuhkan dengan ayat di dalam surah al-Mujaadalah: 22;
“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapa-bapa, atau anak-anak atau saudara-suadara ataupun keluarga mereka….”

Tahap cinta ketiga adalah cinta yang bertaraf rendah, negatif, dan memusnahkan manusia atau di sebut al-Hub al Adna. Contohnya cinta dan kasih kepada seorang yang zalim, diktator, atau orang yang menganggap dirinya sebagai tuhan.

Dalam surah al-Mumtahanah: 1, Allah berfirman;
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad), kerana rasa kasih sayang; padahal sesungguhnya mereka telah ingkar kepada kebenaran yang datang kepadamu….”

Begitu juga kasih sayang, berahi yang menyebabkan seseorang bergelumang dengan maksiat dankedurjanaan.Mencintai sesama insan atau lain-lain melebihi cinta kepada Allah, rasul dan jihad termasuk dalam kategori cinta bertarafrendah ini.

Ini ditegaskan oleh ayat al-Quran, surah at-Taubah: 24, “Katakanlah: ‘Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.’ Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”

Bahkan ada hadis menyatakan,
“Tidak akan beriman seorang daripada kamu sehingga aku lebih disayangi dari hartanya, anaknya dan orang lain,”

cinta yang buruk ini juga ialah cinta nafsu, patuh kepada kehendak-kehendak nafsu amarah, dan berakhlak dengan bangga diri, egoistik sehingga Allah berfirman; “Tidakkah kamu lihat (wahai Muhammad) orang yang menjadikan tuhannya ialah hawa nafsunya, dan Allah sesatkannya pada hal dia berilmu….”

Cinta ditahap ketiga ini termasuk cinta kepada syaitan, dengan memuja dan mematuhi perintah serta bisikannya. Sedangkan di dalam surah Yaasin difirman secara jelas bahawa syaitan adalah musuh manusia yang nyata, dan telah menyesatkan generasi-generasi terdahulu.

Dalam klasifikasi lain, cinta boleh merangkumi cinta kepada Allah, rasul, kasih sesama manusia, cinta kepada alam yang dicipta-Nya, termasuk gunung-ganang, sungai, laut dan lain-lain makhluk.Malah Rasulullah saw pernah menyebut, “Bukit ini (Uhud) sayang kepada kami dan kami juga sayang kepadanya.”

Baginda bersabda demikian kerana umat Islam ketika itu marahkan bukit tersebut selepas kalah dalam peperangan di sana. Tetapi baginda meyakinkan bahawa bukit tersebut tiada kena mengena dengan kekalahan yang mereka hadapi .Selain itu tambahnya, kita juga disuruh menyintai kehidupan sebagai satu rahmat dari Allah S.W.T. Malah Nabi saw kerap menyebut di dalam doanya,
“Ya Allah kekalkanlah kehidupanku selagi kehidupan itu lebih baik bagiku, dan matikanlah aku selagi mati itu lebih baik bagiku.”

Bagaimanapun di dalam Islam mati syahid juga adalah sesuatu yang digalakkan Tetapi ia dilihat dalam konteks apabila menghadapi cabaran dan keperluan semasa, apabila negara diceroboh oleh musuh-musuh Islam.Ketika itu, walaupun kita menyintai kehidupan, kita juga disuruh menyintai mati; cinta perjuangan, cinta untuk memerdekakan negara, cinta untuk bertemu dengan Allah, justeru Dia telah menjanjikan mereka yang mati syahid mendapat pahala yang amat besar,” .

Malangnya, individu dalam masyarakat kini ramai yang lebih cenderung memahami cinta dalam bentuk cinta tahap ketiga, yang lebih bersifat fizikal atau hissi, seperti cinta kepada wanita, kekasih, harta benda, pangkat atau kepentingan-kepentingan individu.“Cinta ‘asyik ma’syuk, menatang nafsu; inilah yang sering dilagu-lagukan.Cinta dan kasih sayang yang luas maksudnya diperkecilkan persepsinya, dan ini menunjukkan perkembangan menurun persepsi nilai dan akhlak masyarakat.

Cinta tidak boleh disempitkan sehingga menjadi cinta berkaitan asmara dana dan berahi sahaja.

Cinta dalam skop itupun mempunyai had, malah sesama suami isteri juga cinta sebegini terhad. Apabila usia meningkat cinta masih diperlukan tetapi bukan dalam bentuk cinta berahi atau sekadar seks, tetapi cinta dipertingkatkan dalam bentuk kemanusiaan yang lebih tinggi.“Malangnya, kita sekarang terlalu membesarkan soal cinta berahi seolah-olah itulah satu-satunya maksud cinta, kasih dan sayang. Padahal Islam memperkukuhkan pengisian cinta sehingga membawa manusia ke satu martabat kemanusiaan yang tinggi, kepada alam rohaniah yang lebih luhur. Mereka yang menikmati cinta sebenar ini menjadi manusia yang sebenar, pengasih dan menyayang sesama insan kerana itu adalah sebahagian sifat Allah S.W.T.

Dalam masa yang sama ada segolongan manusia yang terlalu mengutamakan cinta fizikal dan keseronokan diri sehingga tidak memikirkan kesannya kepada orang lain. Maka tidak hairanlah kalau ada yang sanggup merogol kanak-kanak. Orang sebegini menganggap cinta itu ialah tindakan untuk melepaskan nafsu syahwatnya semata-mata!

Ini membayangkan penyimpangan masyarakat mengenai pengertian sebenar cinta dan kasih sayang; cinta yang terkeluar dari acuan syarak. Contohnya seorang lelaki menyintai isteri orang kerana tidak berhati-hati sejak awal. Kerosakan dalam masyarakat akibat ‘cinta’ yang tidak menepati acuan syarak yang mempunyai kaitan pula dengan persekitaran yang juga tidak mengikut syarak. Budaya menonjol dan mempamerkan tubuh yang boleh menyemarakkan cinta fizikal serta berahi ini perlu dibatasi oleh individu, media, mahupun pihak berkuasa. Budaya ini merupakan mukadimah-mukadimah yang melahirkan jenayah seksual seperti rogol, atau cinta melampaui batas.

Cinta berahi ditonjolkan sebagai keseronokan, kebahagiaan, dan sesuatu yang didambakan setiap orang. Ini akan mewujudkan suasana yang mengobarkan berahi remaja, atau golongan yang ‘lapar dan dahaga’ tetapi tidak berkemampuan. Tanpa kawalan, ia akan menyebabkan berlaku penyimpangan dan kerosakan dalam masyarakat.

Dalam pada itu pendidikan dan kefahaman di kalangan umat Islam mengenai cinta dan tahap-tahapnya perlu diterapkan. Cinta kepada Allah, nabi, al-Quran dan agama perlu diutamakan agar mereka tidak membesar dengan sifat benci kepada titah perintahNya atau saranan agama. Bijak meletakkan perasaan, sama ada cinta atau benci kepada sesuatu yang membawa kelalaian, kemaksiatan dan kekufuran.

Pendidikan dalam segala peringkatnya harus diperkukuh. Manakala pendidikan itu bukan hanya di sekolah, tetapi termasuk pendidikan yang tidak formal. Keseluruhan masyarakat harus menjadi ruang yang ikut serta dan serba mendidik ke arah cinta positif. Janganlah suasana positif hanya diwujudkan di sekolah, tetapi di luar, pelajar dipengaruhi oleh nilai-nilai yang bertentangan dengan pendidikan yang mereka dapati di dalam sekolah.

Wallahu a'lam :)

Mudah-mudahan anda mendapat petunjuk dan hidayah daripadaNya.

Sekian.

Assalamualaikumwarahmatullahiwabarakatuh.

SIAPA ITU ALLAH?

Aku bersantai bersama sikecil, tapi aku tidak pandai membawanya kepusat-pusat hiburan yang berlambak tumbuh bagai cendawan lepas hujan, yang dia sudak taman.. ya tempat terutamanya, dekat dengan alam.. dia memang suka tumbuh-tumbuhan dan serangga..suka benar dia mengkaji kenapa tu ini..

Hari ini dia bermain-main dicelah-celah pokok bunga. Dikejarnya rerama, di tangkapnya kumbang, diusiknya cacing. Aku sering ingatkan dia bahawa alam ini adalah ayat-ayat Allah. Jadi kita kena jaga dan hormati ia. Sebagaimana kita ingin dihormati..

Tiba-tiba dalam mengah berlari dia datang menghampiri lalu menyapa…

“eemmm... Ummi, kita nak tanya boleh...?”

“boleh sayang apa saja”

“Ummi, siapakah Allah swt?”

Selain daripada alam ialah Allah swt. begitu juga selain dari Allah swt ialah alam. begitu juga tiada makhluk yang bernama Allah. dan jika ada yang ingin menamakan anak dengan nama Allah nescaya tidak diizinkan oleh Allah swt demi memelihara keagungan namanya walaupun firaun yang mengaku tuhan itu pun hanya menamakan aku tuhan yang paling tinggi. tersebut sebuah kisah... ada seorang wanita yang bernazar, jika anak dalam kandungannya dilahirkan lelaki, akan dinamakan dengan nama Allah. dan bila dilahirkan memang lelaki dan dinamakan Allah dan dalam masa satu hari anak itu dipanah petir. ini kerana Allah swt tidak mengizinkannya.

Zat yang namanya Allah sahaja yang layak disembah tiada yang lain. dan semua manusia tahu nama dan kenal nama Allah tidak kira muslim atau sebaliknya. Allah ialah sultanul asma iaitu kerajaan segala nama. dan juga raja segala nama. seperti arrahmaan nama Allah dan arrahiim juga nama Allah.

ini adalah tauhid ulluhiyyah. nama Allah dalam bahasa alquran ada 4 huruf iaitu alif lam lam ha. jika digugurkan huruf alif yang tinggal lam lam ha yang berbunyi LILLAH yang bermaksud KERANA ALLAH.

oleh itu selepas kenal Allah semestinya melakukan sesuatu kerana Allah swt. jika digugurkan satu lagi lam akan jadi lam ha yang berbunyi LAHU yang bermaksud KEPUNYAAN DIA.

jadi kita kena faham bahawa semua yang dilangit dan dibumi dan diantara keduanya adalah kepunyaan Allah. jika digugur lagi huruf lam akan jadi ha yang berbunyi HUA yang bermaksud DIA (Allah).begitulah hebat nya nama Allah dan hurufnya. jika nama kita jika digugur satu huruf mungkin sudah tiada makna atau makna yang tidak baik atau tidak menentu maknanya”.


Lalu sikecil pun mengangguk puas, macamlah faham benar.. tapi aku tetap akan mulakan sedari awal supaya tidak terlambat.

Bintang Kecil

“SEKOLAH sangat bangga kerana berjaya melahirkan seorang bintang kecil, yang sekali lagi telah menjuarai Pertandingan Suara Emas peringkat negeri. Tepukan gemuruh untuk adik Siti Aisyah binti Kamarudin, pelajar Darjah 5 Kenanga, penerima Anugerah Khas Sekolah untuk tahun ini!”

Tepuk sorak para pelajar, ibu bapa dan guru-guru bertambah galak apabila Siti yang kecil molek berbaju kebaya songket biru berkilau-kilau tampil dengan lenggang-lenggok lemah gemalai untuk menerima piala daripada Tuan Haji Abdul Rahman, Pengerusi Persatuan Ibu Bapa dan Guru. Tuan Haji mengusap-usap kepala Siti, rambutnya yang panjang mengurai disanggul satu di pangkal leher dan dihias dengan cucuk sanggul bertatah batu kecubung.

“Bagus, jadilah anak yang berguna untuk agama, bangsa dan negara,”
“InsyaAllah Tuan Haji, terima kasih,” molek sungguh tutur kata dari bibir mungil bergincu merah menyala, bibir itu mengukir senyum sambil kelopak mata beralas pembayang mata hijau-biru-jingga dan dilapik alis palsu bermaskara tebal dikelip-kelipkan, malu-malu manja. Teserlah lesung pipit di dagu, wajah yang halus berbedak putih melepak dan pipi yang berseri-seri dengan perona merah jambu itu kelihatan begitu manis. Aroma pewanginya semerbak, kalah cikgu-cikgu perempuan di barisan hadapan.

“Cantik benar budaknya. Hai, bercakap pun sopan. Tak ada lagak kanak-kanak 11 tahun. Nampak matang sungguh!” bisik Tuan Haji sambil mengambil semula tempat duduk di atas pentas, di antara Ustaz Ali dan Tuan Guru Besar.

“Begitulah orang berbakat. Dapat pula didikan dan bimbingan ibu bapa. Keluarganya bersemangat benar memberi sokongan!”
“Pelajaran pun tak kalah, tu Tuan Haji. Selalu dapat Nombor Satu dalam kelas,” Hajah Rohana menyampuk.

Tuan Haji Abdul Rahman tersengih-sengih. Kalaulah budak ini tujuh lapan tahun lebih tua, menikah baru aku…

“…Silapnya kita ni, bakat dan minat anak-anak, kita diamkan, kita abaikan. Manalah anak-anak nak cemerlang. Sepatutnya, kita perlu memberi sokongan dan galakan. Suatu hari nanti bintang mereka akan bersinar berkat dorongan kita sebagai orang tua. Negara juga akan bangga dengan sumbangan besar yang dapat diberikan…”

Emak Siti dan Ayah Siti yang mendapat tempat istimewa di barisan kedua paling hadapan tersenyum-senyum kambing mendengar ucapan perasmian Tuan Haji Abdul Rahman. Anak kesayangan mereka menjadi bintang di mana-mana sahaja. Tadi pun semua orang ternganga dengan persembahan anak mereka, menyanyikan lagu Seri Mersing dan Bahtera Merdeka dengan pitching yang sempurna. Malah Emak berani cakap suara Siti lebih sedap daripada mana-mana penyanyi dalam TV pun.

Tidak sia-sia Emak dan Ayah menghantar Siti ke kelas vokal sejak usianya empat tahun dan menempahkan pakaian mahal-mahal untuk Siti gayakan setiap kali ke pentas. Tidak sia-sia Ayah membelikan set karaoke berharga ribuan supaya Siti dapat berlatih dan menghafal lirik di rumah dengan selesa, bila-bila masa dia suka. Tidak sia-sia Emak membeli set kosmetik berjenama untuk Siti, malah mengajar Siti berdandan, memadankan warna-warna di wajah dan pakaian, malah beg dan kasut pun perlu sedondon, barulah imej sentiasa anggun.

Tidak sia-sia di rumah ada ASTRO, boleh Siti menonton rancangan realiti televisyen yang bagus untuk mengasah bakat anak-anak muda. Biar dia turut terangsang untuk berusaha mencapai kejayaan yang sama dan dapat pula belajar memperbaiki mutu persembahannya. Siti dibelikan telefon tangan untuk mengundi bintang kegemarannya. Role-model penting untuk dijadikan contoh supaya lebih bersemangat untuk mengejar cita-cita. Soal pelajaran? Ah, Nor Amalina yang dapat berbelas-belas A1 itu pun belajar sambil menonton televisyen! Asal pandai membahagikan masa, tentu tidak timbul masalah. Bukankah Siti sentiasa dapat Nombor Satu? Barangkali berkat sungguh doa Emak dan Ayah!


Siti meniarap di atas katil sambil membelek-belek majalah hiburan yang dibelikan Emak. Tiap-tiap kali keluar ke pekan membeli barang-barang rumah atau kain baju, Emak sentiasa ingat akan anaknya yang gemar membaca. Beraneka majalah hiburan dan buku suka duka putus cinta artis yang tersusun rapi dalam bilik Siti. Emak mahu pembacaan Siti meluas dan meliputi pelbagai aspek kehidupan.

Merdu suara Siti Nurhaliza berkumandang dari speaker Hi-Fi di sudut bilik. Siti senang sekali mendengarnya. Lunak nian, meremangkan bulu tengkuk. Siti yang itu tinggi, langsing, sangat cantik dan dapat berkahwin dengan orang kaya dalam majlis perkahwinan seperti yang dimimpikan oleh setiap Cinderella sebelum bertemu Prince Charmingnya. Bukan sahaja rembulan jatuh ke ribaannya, bintang-bintang pun seperti hujan yang menghiasi hidupnya yang tentunya penuh kebahagiaan dan kemeriahan. Siti tahu, tidak mustahil untuk dia mengecapi tuah seperti itu. Suaranya sangat merdu dan dia sangat berbakat. Semua orang – ya, semua – berkata begitu. Semua orang berkata yang dia seorang bintang kecil.

“Dalam zaman awak nanti, awak akan jadi bintang!” itu kata ketua hakim yang baru menganugerahkan juara kepadanya dua minggu lepas. Siti terfikir, bila zaman aku agaknya? Mungkin sesudah habis belajar dan dapat bergiat serius dalam lapangan seni suara nanti. Tapi, bukankah orang lain belum PMR pun sudah ada yang terkenal meletup-letup? Siti yakin, ‘zaman’ untuk dia menjadi bintang sebenar – bintang besar, bukan bintang kecil lagi – sudah sangat hampir. Tapi Siti gerun kalau Prince Charmingnya sudah tua dan bermisai lebat seperti arwah Tok Aki. Siti mahu yang muda, yang tampan bergaya, dan penting sekali, yang kaya-raya. Calon yang bagus tentu sekali Abang Adam, anak Tuan Haji Abdul Rahman yang selalu menjeling-jeling dan menyiulnya setiap kali terserempak atau melintas di hadapan rumah Siti pada petang-petang hari. Tinggi, putih, rambut ala Leonardo diCaprio, wajah mirip-mirip Yusry KRU.

Abang Adam belajar di sekolah asrama yang terkenal di bandar dan pulang tiap-tiap minggu. Siti teringat pasangan kekasih dalam drama bersiri remaja yang ditunggu-tunggunya saban minggu. Romantiknya kalau dia dan Abang Adam saling mengucapkan “I love you…” dan “Saya sayang awak sangat-sangat…” sambil berpegangan tangan dan merenung ke dalam mata satu sama lain. Seronok sungguh menjadi orang yang cantik dan berbakat ini!

Pintu bilik diketuk. Anganan Siti cabut lari seperti kucing disergah. Kakak datang mengajak Siti solat Maghrib berjemaah. Alamak. Bosannya. Orang tengah baca majalah sambil berangan jadi bintanglah Kakak, janganlah kacau! Emak dan Ayah tak pernah bising-bising suruh Siti sembahyang. Siti tahu Emak dan Ayah selalu sembahyang kalau sempat, kalau tiada mesyuarat atau program syarikat, tapi kata mereka Siti masih kecil lagi, janganlah ekstrim sangat. Beribadah perlu ikhlas, usah didesak-desak.

Siti sebenarnya suka Kakak datang ke rumah. Sepupunya yang empat tahun lebih tua itu sangat rapat dengannya sejak kecil, temannya bermain, mengadu dan bercerita. Kakak selalu datang bermalam apabila Mak Su dan Pak Su keluar outstation. Bisik-bisik Emak dan Ayah, mereka bukan outstation, tapi pergi berdakwah. Gerun Siti mengingatkan cerita ajaran sesat dan gambar perempuan berselubung hitam yang pernah dilihatnya dalam akhbar. Mak Su bertudung labuh. Pak Su yang suka berkopiah itu sering mengajak Ayah berjemaah di masjid, dan Ayah selalunya terpaksa mengikut kerana segan. Seperti Siti yang segan dengan Kakak sekarang dan akur menjadi makmum.


“Hijjaz, Raihan, Qatrunnada, Opick, Nahwan Nur, eh macam tak pernah dengar nama-nama kumpulan ni. Kakak suka dengar lagu nasyid ye?”

Kakak angguk. “Bagus tahu,”

Siti seronok apabila sekali-sekala melawat Mak Su dan Pak Su yang sangat memanjakannya. Mak Su akan masak sedap-sedap dan Pak Su menghadiahkan permainan. Kemudian boleh masuk ke bilik Kakak dan lihat apa-apa yang menarik di situ. Tidak ada majalah hiburan dan buku biografi artis tetapi ada komik-komik yang menyeronokkan. Kata Kakak, komik-komik itu banyak nilai murni. Contoh teladan yang baik. Kakak juga ada CD kartun yang banyak. Tom and Jerry Collection, Detective Conan Series, malah Doraemon dan Shin Chan. Tiap-tiap kali Siti datang, mesti ada komik dan kartun yang baru. Tapi kali ini, Siti tertarik dengan deretan kaset dan CD muzik Kakak. Selalu dia jarang perasankan itu semua kerana leka dengan komik dan kartun.

“Nasyid apa yang Siti tahu? Tentu sedap suara Siti bernasyid,”
“Er, Siti tak suka dengar lagu nasyid. Tak biasa. Siti tahu satu saja, nasyid In-Team yang tajuknya Kasih Kekasih. Kau tahu ku merinduimu.. ku tahu kaumenyintaiku...”
“Wah, merdu sungguh suara Siti!” Kakak memuji. Siti tersenyum-senyum dan mengucapkan terima kasih. Tertib yang diajar Emak, bila dipuji, ucapkan terima kasih.

“Em, kenapa ya Siti suka menyanyi? Suka masuk pertandingan?”
“Seronoklah, dapat naik pentas, pakai cantik-cantik dan bersolek. Orang puji. Jadi popular dan semua orang minat. Dapat hadiah, duit, piala. Budak lelaki hantar surat cinta. Nanti besar, jadi bintang terkenal dan kumpul banyak duit. Masuk TV dan radio. Buat konsert besar-besaran, peminat berkumpul dan bersorak ramai-ramai. Kemudian lelaki tampan jatuh cinta dengan Siti, wah seronoknya…”

“Siti budak pandai, selalu dapat Nombor Satu. Orang macam Siti, banyak dapat sumbangkan kepada negara. Agak-agaklah, kalau Siti jadi hebat begitu, apa yang dapat Siti beri kepada negara? Apa yang Siti dapat tolong rakyat? Em, kita orang Islamkan, apa yang dapat Siti tolong orang Islam?”
“Bila Siti berjuang dalam arena seni suara, peminat beli album dan datang konsert Siti, itu dapat mengukuhkan industri muzik negara. Kuatkan ekonomi tu. Kemudian bila terkenal di peringkat antarabangsa, Siti dapat perkenalkan negara dan harumkan nama negara di mata dunia. Mesej yang baik dalam lagu Siti boleh orang contohi.”

Kakak mengeluh. Sebiji macam skrip para artis dalam artikel hiburan. Macamlah negara memerlukan artis untuk menjadi terkenal dan disanjung. Negara berhajat kepada pemimpin dan rakyat yang berotak serta berhati, serta meletakkan otak dan hati itu di tempat yang betul, bukan di kepala lutut atau di belakang punggung. Macamlah orang akan insaf dan bertaubat selepas pergi konsert artis yang lagu-lagunya ada menyuntikkan mesej positif.

Kakak teringat pertandingan nasyid sempena Minggu Anti Dadah di sekolahnya. Munsyid perempuan bermekap tebal 16 inci, berpakaian cantik berkilat-kilat, menggoyang-goyangkan badan di atas pentas mengajak orang ramai dan remaja membenci dadah. Mengulangi bait lirik seperti “Dadah merbahaya perosak bangsa” dan “Sedarlah umat bahaya dadah”. Hairan sungguh. Adakah sesiapa yang teruja untuk membenci dadah atau bertindak membanteras ketagihan dadah selepas menontonnya?

Kasihan Siti. Rebung yang ditoreh-toreh dengan ukiran yang hodoh. Kain putih yang dicorak-corak dengan rupa yang kalut. Siti perlu diajak mengenal tujuan hidup.

“Siti, Siti tahu Allah kan? Allah Tuhan kita kan?” Siti angguk dan Kakak menarik tangan mengajaknya duduk.

Air mata Siti mengalir laju. Sedih sungguh melihat Alex yang berminggu-minggu diundinya tanpa berkira, tiba-tiba terkeluar daripada senarai peserta sebuah program hiburan. Alex dengan suara yang serak-serak kering dan rupa seperti pelakon Hollywood, sehingga Siti terigau-igau, sudah terkeluar!

“Siti kenapa menangis?” Kakak datang dan duduk terhenyak di atas sofa di sebelah Siti dan mencapai alat kawalan jauh. “Siapa yang terkeluar?”
“Alex,” Siti menjawab dalam sedu-sedan. Kakak menekan-nekan punat, mencari siaran kartun. Siti kurang senang, pantas merebut.

“Kakak janganlah! Siti nak tengok ni,”
“Tak bosankah? Tiap-tiap episod sama. Menyanyi, kena marah, kena singkir, peluk-peluk menangis. Tengok kartun lagi seronok. Boleh ketawa,”

“Fatimah, biarlah Siti tengok orang belajar menyanyi, menari, showmanship. Nanti dia pun akan terkenal begitu. Kami tumpang bangga,” Kakak sedikit tersentak. Emak dan Ayah tiba-tiba muncul dari dapur. Dulang berisi juadah minum petang yang ditatang Emak diletakkan di atas meja di hadapan TV. Ada teh panas dan sepiring kuih. Juga ada segelas air limau nipis.

“Air limau hangat tu untuk Siti. Tiga hari lagi kan ada ujibakat Sanggar Cilik, dia kenalah menjaga suara,” jelas Emak tanpa perlu ditanya.
“Sanggar Cilik?”
“Ya, pertandingan nyanyian realiti khas untuk kanak-kanak. Anjuran stesen TV mana entah, pak cik lupa. Mahu beri peluang budak-budak berbakat masuk sekolah penghibur. Bagus sungguh, usaha mengasuh bakat baru memang patut disegerakan. Lambat-lambat nanti entahkan rugi bakat tu tumpul tak berasah!”
“Oh begitu…” Kakak menghirup teh sambil mengerling TV yang menayangkan siaran ulangan rancangan realiti kegemaran Siti. Siti tunak merenung skrin, mencari-cari kelibat Alex.

“Fatimah, betulkah ayah dan ibu kamu orang dakwah?” Kakak mengangkat kening, memandang tepat ke arah Emak yang menyoal dan Ayah di sebelahnya.
“Er.. tak tahulah pula.” Kakak serba salah. Siti tuntas memasang telinga, entah bagaimana kelincahan Alex tidak lagi menarik perhatiannya. Ini mesti kerana Siti beritahu Emak tentang ‘ceramah’ Kakak tempoh hari. “Pak cik tak salahkan usaha orang-orang yang mencari kebaikan. Kami menghormati ayah dan ibu kamu, walaupun jalan mereka itu entah Islam yang sebenar entahkan tidak. Hari-hari kerajaan berkempen tentang ajaran sesat, orang Islam di negara-negara lain pula sibuk menjadi pengganas dan ekstrim. Dulu pun ada kes al-Arqam,”
“Kami tiada hak menghalang mereka daripada mempengaruhi kamu, anak mereka. Tapi janganlah ajar Siti perkara yang bukan-bukan. Biarlah dia mengejar cita-citanya, mengasah bakat kurniaan Allah untuk dia. Anak mak cik masih kecil, jangan sampai fikirannya bercelaru kerana ajaran yang pelik-pelik. Apabila besar, pandailah dia membuat keputusan sendiri.”
“Pak cik teringin sangat lihat Siti benar-benar menjadi bintang. Bakat yang dia miliki sangat besar, kami tak sanggup mempersia-siakannya begitu sahaja,”

“Kita hidup di dunia ini tak lama, pak cik, mak cik. Bukan banyak sangat pun peluang untuk kita mengumpul pahala…” Kakak bersuara perlahan.
“Ha, itulah saya kata bang, dia memang terpengaruh dengan ibu bapanya. Fatimah, kita ni orang Islam. Buruk-buruk mana pun perangai, hujungnya tetap masuk syurga. Tak inginkah kamu lihat Siti menjadi terkenal, bintangnya gemerlap?”
“Menjadi artis tak semestinya seksi dan liar. Artis bertudung semakin ramai. Artis sopan pun banyak. Lagipun, yang utama hati. Buat apa bertapa di masjid 24 jam kalau hati busuk. Anak pak cik berakhlak mulia dan sopan santun. Kamu usahlah bimbangkan dia. Kami akan memerhatikannya dan menjaganya.”

TV menyiarkan azan. Siti cepat menekan punat alat kawalan jauh, mencari saluran lain. Ketika Kakak mengangkat takbir untuk solat fardu Asar, dia dapat mendengar dengan jelas suara merdu Siti mendendangkan lagu terbaru artis pujaannya diiringi muzik rancak dari set karaoke di ruang tamu.


“Alhamdulillah, Allah makbulkan doa mak cik. Inilah peluang untuk anak kami menjadi bintang,” Emak mengesat air mata yang berjelejehan. Siti juga menangis kegembiraan sambil duduk diapit Emak dan Ayah. Krew stesen TV sibuk merakamkan reaksi peserta Sanggar Cilik ini dan keluarganya.

“Pesan pak cik, belajarlah seni pentas itu elok-elok. Dengar cakap cikgu, hormat orang yang lebih tua, berkawan baik-baik. Jangan tinggal sembahyang dan banyak-banyak berdoa. Peluang ini datang sekali seumur hidup, Siti jangan sia-siakan,”

“Siti akan belajar rajin-rajin. InsyaAllah, Siti akan jadi bintang!”

Tuan Haji Abdul Rahman dan anaknya Adam menonton TV tidak berkedip. Wah, budak Siti ini sudah masuk TV! Hebat sungguh. Popular lagi kampung dan sekolahnya nanti. Budak bertuah yang membawa tuah. Cantik dan berbakat.

Otak mereka berdua memainkan khayalan yang sama. Tujuh lapan tahun lagi…

‘Maksud’ Allah?


Rasulullah pada suatu waktu pernah berkisah. Pada zaman sebelum kalian, pernah ada seorang raja yang amat zalim. Hampir setiap orang pernah merasakan kezalimannya itu. Pada suatu ketika, raja zalim ini tertimpa penyakit yang sangat berat. Maka seluruh tabib yang ada pada kerajaan itu dikumpulkan. Dibawah ancaman pedang, mereka disuruh untuk menyembuhkannya. Namun sayang, tidak ada satu tabib pun yang mampu menyembuhkannya. Hingga akhirnya ada seorang Rahib yang mengatakan bahwa penyakit sang raja itu hanya dapat disembuhkan dengan memakan sejenis ikan tertentu, yang sayangnya saat ini bukanlah musimnya ikan itu muncul ke permukaan. Betapa gembiranya raja mendengar khabar ini. Meskipun raja menyedari bahwa saat ini bukanlah musim ikan itu muncul kepermukaan, namun disuruhnya juga semua orang untuk mencari ikan itu. Aneh bin ajaib walaupun belum musimnya, ternyata ikan itu sangatlah mudah ditemukan. Sehingga akhirnya sembuhlah raja itu dari penyakitnya.

Di lain waktu dan tempat, ada seorang raja yang amat terkenal kebijakannya. Ia sangat dicintai oleh rakyatnya. Pada suatu ketika, raja yang bijaksana itu jatuh sakit. Dan ternyata kesimpulan para tabib sama, yaitu ubatnya adalah sejenis ikan tertentu yang saat ini sangat banyak terdapat di permukaan laut. Karena itu mereka sangat optimis rajanya akan segera pulih kembali.

Tapi apa yang terjadi? Ikan yang seharusnya banyak dijumpai di permukaan laut itu, tidak ada satu pun yang nampak..! Walaupun pihak kerajaan telah mengirimkan para ahli selamnya, tetap saja ikan itu tidak berhasil diketemukan. Sehingga akhirnya raja yang bijaksana itu pun meninggal...

Dikisahkan para malaikat pun kebingungan dengan kejadian itu. Akhirnya mereka menghadap Tuhan dan bertanya, "Ya Tuhan kami, apa sebabnya Engkau menggiring ikan-ikan itu ke permukaan sehingga raja yang zalim itu selamat; sementara pada waktu raja yang bijaksana itu sakit, Engkau menyembunyikan ikan-ikan itu ke dasar laut sehingga akhirnya raja yang baik itu meninggal?"

Tuhan pun berfirman, "Wahai para malaikat-Ku, sesungguhnya raja yang zalim itu pernah berbuat suatu kebaikan. Karena itu Aku balas kebaikannya itu didunia, sehingga pada waktu dia datang menghadap-Ku, tidak ada lagi kebaikan sedikitpun yang dibawanya. Dan Aku akan tempatkan ia pada neraka yang paling bawah !

Sementara raja yang baik itu pernah berbuat salah kepada-Ku, karena itu Aku hukum dia didunia dengan menyembunyikan ikan-ikan itu, sehingga nanti dia akan datang menghadap-Ku dengan seluruh kebaikannya tanpa ada sedikit pun dosa padanya, karena hukuman atas dosanya telah Kutunaikan seluruhnya di dunia!"

Bagaimana?

Apa pendapat teman sekelian? Bagaimana Allah mengatur rancang akan sesuatu perkara itu bukan lah dapat ditafsirkan dengan akal logik semata. Tiap kejadian yang Allah aturkan itu ada hikmahNya yang sangat seni dan tersembunyi. Hanya iman dan takwa serta hakkul yakin bahawa Allah sentiasa memberi yang terbaik kepada hamba-hambaNya.

Maka itu .. (Usnuzon) SENTIASA BERSANGKA BAIK DENGAN ALLAH.. kerana DIA LEBIH TAHU APA YANG KITA PERLU DARI APA YANG KITA MAHU

Pelajaran pertama adalah: Ada kesalahan yang hukumannya langsung ditunaikan Allah di dunia ini juga; sehingga dengan demikian di akhirat nanti dosa itu tidak diperhitungNya lagi. Keyakinan hal ini dapat menguatkan iman kita bila sedang tertimpa musibah.

Pelajaran kedua adalah: Bila kita tidak pernah tertimpa musibah, jangan terlena. Jangan-jangan Allah 'menghabiskan' tabungan kebaikan kita. Keyakinan akan hal ini dapat menjaga kita untuk tidak terbuai dengan lezatnya kenikmatan duniawi sehingga melupakan urusan ukhrawi

Pelajaran ketiga adalah: Musibah yang menimpa seseorang belum tentu karena orang itu telah berbuat kesilapan. Keyakinan ini akan dapat mencegah kita untuk tidak berprasangka buruk menyalahkannya, justeru yang timbul adalah keinginan untuk membantu meringankan penderitaannya.

Pelajaran keempat adalah: Siapa yang tahu ‘maksud’ Allah?

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi Ulil Al Bab (orang-orang yang berakal); (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.~Ali Imran 190 -191

Harta Dunia